Apreasiasi Kisar Bakudapa

Assagaff : Penggerusan Nilai Budaya Berdampak Pada Generasi Muda

AMBON, MG – Penggerusan nilai-nilai tradisi, seni dan budaya daerah, akan berdampak pada menurunnya karakter anak bangsa. 

“Karena itu, penggalian nilai-nilai kearifan lokal serta revitalisasi dan penguatan tradisi dan budaya daerah, yang dijadikan sebagai dasar pijakan dalam pelestarian dan pengembangan budaya daerah mesti terus dilakukan,” kata Ronny Tairas saat membaca sambutan tertulis Gubernur Maluku pada acara Kisar Bakudala part III yang dilaksanakan di Baileo Oikumene Ambon, Sabtu (28/6/2018).

Untuk itu, Gubernur Maluku, memberikan apreasiasi terhadap pelaksanaan Kisar Bakudapa dan pagelaran seni budaya yang dipentaskan generasi muda Pulau Kisar.

Bakudapa kata Assagaff,  biasanya diimplementasikan melalui kumpul basudara, yang telah menjadi kebiasaan warga masyarakat Maluku yang merantau dimanapun.

“Apa yang kita saksikan malam ini, merupakan wujud apresiasi terhadap kebudayaan masyarakat Pulau Kisar, yang merupakan wadah pembentukan jati diri ke-Malukuan kita dalam konteks ke-Indonesiaan,” ujar Assagaff.

Menurutnya, di era globalisasi dewasa ini, penetrasi budaya asing melalui kemajuan teknologi komunikasi dan informasi, semakin menguat.

“Kecintaan terhadap budaya daerah sendiri semakin luntur, karena minimnya pengetahuan masyarakat kita tentang akar seni dan budaya leluhur kita, bahkan secara tidak sadar membuat kita lupa terhadap seni dan budaya sendiri,” katanya mengingatkan.

Oleh karena itu, Assagaff menyebutkan, momentum bakudapa ini, mesti dimaknai sebagai bentuk kesadaran kolektif untuk mencintai sekaligus melestarikan dan mengembangkan seni dan budaya daerah.

“Saya berharap, Kisar Bakudapa yang dirangkai dengan pagelaran seni dan budaya tidak hanya dijadikan sebagai tontonan, artinya hanya simbol seremonial yang mendatangkan nilai ekonomis, namun lebih dari itu mesti menjadi tuntunan atau pedoman dalam membangun kebersamaan dan persaudaraan di Maluku,” ucapnya.

Lebih jauh dikatakan, Indonesia dikenal memiliki Kebhinekaan dalam berbagai aspek seperti suku, agama, adat istiadat dan budaya yang tersebar di seluruh daerah dan merupakan kekayaan yang harus dilestarikan dan dikembangkan dari generasi ke generasi.

Untuk itu, pelestarian seni dan budaya daerah, dia katakan, bukan semata-mata untuk dikembangkan menjadi potensi wisata daerah, tetapi juga sebagai wujud penghargaan terhadap seni dan budaya daerah.

“Kegiatan ini juga sebagai upaya untuk mengingatkan kembali kepada kita semua, khususnya generasi muda Maluku saat ini maupun generasi yang akan datang tentang pentingnya merawat tradisi dan budaya daerah untuk memghadapi serbuan budaya asing. Kita tidak boleh lengah dan terlena dengan era keterbukaan dan kebebasan, karena dapat menimbulkan pengaruh negatif yang merusak budaya daerah kita,” paparnya. (o

n)

Tinggalkan Balasan