Maluku – Jatim Teken MoU Misi Dagang

  • Whatsapp
banner 468x60

AMBON, MG.com – Gubernur Maluku Murad Ismail dan Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa, menandatangani Kesepakatan Bersama Misi Dagang. Penandatanganan berlangsung di Grand Ballroom The Natsepa Hotel, sekitar pukul 02.00 WIT, Kamis, (02/12/2021).

Penandatanganan MoU tersebut ditandai dengan pemukulan Tifa oleh Gubernur Maluku dan Gubernur Jawa Timur, didampingi Wakil Ketua DPRD Maluku Rasyad Efendy Latuconsina dan Pangdam/XVI Pattimura Bambang Ismawan, Wakil Gubernur Maluku Barnabas Nathaniel Orno dan Ketua Dekranasda Maluku Widya Pratiwi Murad.

Tujuan penandatanganan tersebut antara lain, untuk meningkatkan jejaring konektivitas pelaku usaha antar kedua provinsi. Dan dari agenda pertemuan ini, diharapkan perekonomian kedua provinsi terus meningkat dan tidak tergantung kepada daerah bahkan negara lain (Impor).

Gubernur Maluku, Murad Ismail dalam sambutannya mengatakan, agenda misi dagang dan penandatanganan kerjasama adalah cerminan dari pentingnya saling menolong, mendukung dan membutuhkan antara kedua pemerintah daerah.

“Pemprov Jatim sebagai sebuah provinsi dengan kemajuan pembangunan dan tingkat perekonomian yang tinggi serta memiliki pengusaha besar, diharapkan dapat berinvestasi ke Maluku, karena Maluku memiliki SDA melimpah, tetapi belum banyak dikelola secara optimal,” kata Murad.

Dikatakan, apa yang menjadi kelebihan di Jawa Timur, bisa ditularkan bagi Maluku. Dan kami berharap produk-produk UMKM Maluku dapat mengisi pasar-pasar besar di Jawa Timur dan sebaliknya.

Dikatakan, misi dagang ini merupakan satu hal yang positif sekaligus membuka peluang bagi kedua provinsi, untuk saling membangun hubungan perdagangan yang didukung peran pemerintah seperti kebutuhan komoditi.

“Karena itu, apa yang kita lakukan hari ini, yang kita bangun adalah jembatan antara Maluku – Jatim dan bukan membangun tembok,” ujar Gubernur.

Gubernur pun mengucapkan terima kasih kepada Pemprov Jatim atas kesediaan mereka menjalin kerjasama dengan Maluku di sektor perdagangan.

Sementara itu, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa mengatakan, apabila pelaku usaha sudah menentukan produk kerajinan berdasarkan analisis peluang usaha, maka mereka dapat menentukan sumber daya yang dibutuhkan dalam menjalankan usaha tersebut. Dalam perencanaan proses produksi, diperlukan pengelolaan yang baik untuk mencapai tujuan perusahaan, salah satunya sumber daya material (Fisik).

Perusahaan atau pelaku usaha lanjut Khofifah, pada umumnya tidak menghasilkan sendiri bahan mentah yang dibutuhkan, tetapi membeli dari pihak lain. Untuk itu mereka berusaha untuk memperoleh bahan mentah dengan harga paling murah meskipun melalui tahapan pengangkutan dan membuat proses pengolahan seefisien mungkin.

“Material yang dibutuhkan pelaku usaha dari Jawa Timur, butuhkan ada di Maluku. Apakah pala, kopra dan rempah-rempah lainnya. Ikan dan seterusnya. Dari 32 rute tol laut di Indonesia, 27 itu basisnya di Surabaya. Maka kami harus membangun jembatan untuk memberikan kepastian kemudahan konektivitas yang lebih bagus,” kata Khofifah.

Khofifah menjelaskan, ekonomi Jatim memiliki karakteristik yang berbeda dengan Maluku. Jatim didominasi sektor industri pengolahan, perdagangan dan pertanian. Sedangkan Maluku didominasi oleh sektor perikanan, peternakan, perkebunan, pertanian, dan pariwisata.

“Perbedaan karakteristik ini memungkinkan kedua provinsi untuk bekerjasama, saling mengisi serta bersinergi untuk mendorong kinerja ekonomi bagi kedua provinsi, yang selanjutnya juga memberikan dampak positif terhadap kinerja ekonomi Nasional,” katanya.

Dikatakan, komoditi utama perdagangan antar pulau Jatim yang potensial untuk dikerjasamakan antara lain adalah beras, bawang merah, makanan ringan atau produk UMKM, jagung pipil kering, cabai rawit, daging ayam dan olahan, telur, dan lain-lain.

“Sedangkan komoditi utama perdagangan Maluku antara lain adalah arang, cengkeh, jahe merah, pala, kemiri glondong, kopra, kayu manis, kenari, kepiting, rumput laut, dan lobster beku,” jelasnya.

Sebagai informasi, usai penandatanganan tersebut, Gubernur Maluku memberikan cinderamata kepada Gubernur Jatim dan sebaliknya.

Kegiatan kemudian dilanjutkan dengan meninjau 40 stand UMKM yang tersedia di lokasi acara. Puluhan stand tersebut terdiri dari 16 stand UMKM asal Maluku. Salah satunya Gaav Eat and Craft. Komoditi yang ditawarkan usaha ini adalah makanan dan kerajinan seperti Abon Ikan Tuna dan Jus Pala Morela.

Sedangkan dari Jawa Timur ada 24 stand UMKM.  Salah satunya UD. Rafi Jaya. Komoditi Kerajinan yang ditawarkan adalah Kulit Ukir seperti sepatu, topi dan produk berbahan kulit asal Kota Sidoarjo. (D2)

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60